Beda Nikotin dan Tar Menurut Peneliti, Mana Lebih Bahaya?

Masih banyak yang belum paham beda nikotin dan TAR, dua bahan kimia dalam rokok dan dampaknya pada perokok.

Nikotin dicap sebagai zat yang paling berbahaya bagi kesehatan dibanding TAR.

Lalu, mana yang sebenarnya lebih berbahaya? Peneliti dari Departemen Kimia Institut Pertanian Bogor (IPB), Mohammad Khotib, menjelaskan perbedaan nikotin dan TAR.

Dia menjelaskan nikotin adalah senyawa kimia yang secara alami terdapat pada tembakau.

Senyawa tersebut masuk ke dalam golongan alkaloid.

Nikotin juga dapat ditemukan pada beberapa tanaman lain seperti kentang, terong, dan tomat namun konsentrasinya masih kecil.

3 Penyebab Rusaknya Produksi Kolagen yang Membuat Wajah Cepat Keriput “Secara kimia, nikotin adalah senyawa tunggal.

Nikotin kecenderungannya lebih ke arah adiktif sehingga menciptakan ketergantungan,” kata Khotib.

Sementara TAR bukan senyawa alami seperti nikotin karena merupakan kumpulan dari berbagai senyawa yang timbul dari proses pembakaran pada rokok.

Berdasarkan karakteristik yang bersumber dari sejumlah riset, TAR diidentifikasi mengandung senyawa-senyawa karsinogenik.

“Efek negatif TAR itu yang dominannya adalah karsinogenik.

Hal ini yang dapat menyebabkan berbagai penyakit.

Kalau nikotin kecenderungannya karena efek adiktifnya,” jelasnya.

Waspadai Polusi Udara karena Asap Rokok dan Dampaknya bagi Anak Menurut data National Cancer Institute (NCI) Amerika Serikat, TAR mengandung berbagai senyawa karsinogenik yang dapat memicu kanker paru, emfisema, atau masalah paru-paru lain.

Tak hanya itu, TAR juga bisa menumpuk pada gigi dan menyebabkan warnanya berubah kekuningan atau kecoklatan karena menempel pada lapisan terluar gigi (email).

Seiring waktu, gigi akan mengalami kerusakan jika tidak dirawat dengan baik.

Mana lebih bermasalah?Sementara itu, ahli toksikologi dan dosen Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Airlangga (UNAIR), Shoim Hidayat, menambahkan nikotin selama ini dianggap sebagai sumber masalah kesehatan pada rokok dibanding TAR.

Padahal, faktanya TAR yang merupakan penyebab timbulnya berbagai penyakit akibat merokok.

“Jadi, nikotin sama sekali bukan karsinogen.

Bahan-bahan karsinogen adanya di dalam TAR,” ujarnya.

Sebagai langkah antisipatif, Shoim menyarankan untuk berhenti merokok agar mengurangi paparan TAR.

“Potensi untuk terjadinya penyakit akibat bahan kimia sangat ditentukan oleh kadarnya.

Kalau sangat besar maka berpotensi menimbulkan penyakit.

Jadi, kalau yang masuk itu kecil, potensinya kecil,” tegasnya.

Pilihan Editor: Dokter Sebut Rokok Elektrik Tak Lebih Aman dari Rokok Konvensional

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *